RPG Personality

Anak2 jaman sekarang nampaknya udah ga bisa dilepasin dari yg namanya games2 elektronik. Smartphone, console, tablet, online games, dll. Tiap hari pasti aja ada waktu buat maenin games kyk begini, ga terkecuali anak2 pedesaan sekalipun. Rental PS pun udah banyak menjamur di daerah pedesaan. Nampaknya udah jarang juga ngeliat anak2 maen games tradisional.

Saya pribadi termasuk seorang anak yg menggilai games elektronik, bahkan beberapa temen di sekolah dulu menyebut saya maniak games. Dalam sehari bisa ngabisin waktu 6-12 jam maenin games console. 1 game aja bisa dimaenin sampe 150-200 jam. Berbagai genre game saya sukai, mulai olahraga, balapan, fighting, petualangan, sampai Role Playing Game (RPG). Yg paling sering dan suka dimaenin itu adalah RPG. Maklum, seorang penyendiri dan penghayal seperti saya dulu seolah2 menemukan dunia yg diimajinasikannya ketika memainkan game RPG. Bisa dilihat langsung, bisa bermain peran, bisa menjelajah berbagai jenis dunia riil dan imajinasi, ada storyline yg menarik, dll.

Terlepas dari kegilaan saya bermain games elektronik, kini saya merasa kepribadian saya terbentuk dari games2 RPG yg saya mainkan dulu. Begitu banyak poin2 pelajaran yg dirasain ketika menggabungkan games2 RPG ke dalam kehidupan dunia nyata. Dunia RPG kebanyakan mengisahkan kepahlawanan seorang tokoh yg menyelamatkan dunia. Saya merasa bisa bermain peran dalam tokoh tersebut, memilih skill dan kelebihan apa yg mau ditonjolkan, mendalami karakternya dalam storyline game (yg banyak dipenuhi kebetulan dan keajaiban), bagaimana hubungan dan kerja sama sebagai sebuah tim, bagaimana mencari informasi dan berkomunikasi, dll. Tokoh seorang fighter tidak cocok menggunakan magic, dan seorang magician tidak cocok menggunakan serangan fisik. Status skill seperti strenght, intelligence, agility, defence diperhitungkan dalam membangun tim yg baik. Uniknya (dan nyatanya), luck termasuk status skill yg akan naik jika skill yg lain juga naik.

Konsep bermain games RPG begitu terlihat nyata ketika tokoh2nya harus mempunyai pengalaman (experience) yg cukup untuk bisa naik level. Ada bos2 musuh yg menantang untuk ditaklukkan, ketika kegigihan, semangat, kecepatan, dan ketahanan gamer dibutuhkan untuk mengalahkannya. Ada award dan kepuasan yg luar biasa ketika saya berhasil menamatkan suatu games RPG dengan sempurna. Itu juga yg menyebabkan dulu saya mau ngerjain PR untuk minggu depan di sekolah ketika jam pelajaran kosong dan istirahat agar bisa bermain games RPG di rumah. Menimba pengalaman (ngumpulin exp) berjam-jam, bolak-balik nanya kesana-kemari buat nyari informasi yg bisa ngelanjutin storyline, nyari barang langka, ketemu karakter baru, dan excitement lain itu rasanya luar biasa dalam bermain games RPG. Ditambah pengalaman susahnya nyari duit di awal games buat beli2 barang dan kebutuhan, jualan ini-itu, melelang dan ngatur harga barang di pasaran, memprioritaskan dan menghemat pengeluaran, hingga akhirnya di bagian akhir games ternyata duit itu sering sekali udah ga dibutuhin karena udah terlalu banyak.

Ketika kini itu semua dihubungkan dalam kehidupan nyata, ternyata rasanya sangat mirip. Berimajinasi, membuat storyline dengan mimpi pribadi sebagai tujuan, meningkatkan skill dan kemampuan, memilih dan bersama tim (konseptor dan eksekutor), menimba pengalaman agar bisa naik level, menemukan karakter baru yg unik, merasakan kebetulan2 yg indah dan berproses, menghadapi tantangan, berbisnis dan mengalami masa sulit, untung-rugi, keberhasilan-kegagalan, kenaikan-kejatuhan, menghadapi berbagai macam orang dan menggali informasi, it’s all become one package!

Mungkin itu yg membuat saya kini jarang lagi bermain games, karena merasa kehidupan saya kini adalah sebuah games RPG yg saya mainkan secara real. Dan saya percaya, dengan menjalani kehidupan nyata yg disertai mimpi dan semangat, manis-pahit getir perjuangan, akan melahirkan tokoh, ending, dan kepuasan yg luar biasa 🙂